-->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara R410A dan R32



Perbedaan Antara R410A dan R32



Seolah membeli AC baru bukanlah pilihan yang sulit, kini kita juga harus memutuskan antara dua refrigeran yang berbeda juga.


Tentu saja, kita berbicara tentang R410A yang sudah mapan dan R32 yang baru diperkenalkan.


Kami menggunakan istilah “refrigerant” untuk merujuk pada beberapa jenis gasoline yang kami gunakan sebagai bahan pendingin pada AC dan perangkat sejenis lainnya. Gas tidak larut dalam air dan dapat melakukan perjalanan sejauh stratosfer, berkat reaksi kimia yang berbeda.


Kami membedakan antara refrigeran berdasarkan:
  • struktur kimianya
  • dampak lingkungan mereka
  • jenis perangkat yang menggunakannya

Apa yang membuat zat pendingin tertentu menonjol adalah dampaknya terhadap lingkungan kita. Misalnya, R32 dan R410A termasuk dalam kelompok gasoline yang disebut hidrofluorokarbon . ODP (potensi penipisan ozon) mereka adalah 0, yang membuatnya ramah lingkungan.


Kedua refrigeran termasuk dalam kelompok yang sama dan berbagi ODP yang sama.


Namun, dalam artikel ini, kita akan membahas perbedaan mereka.



Mana yang lebih baik?



Mari kita cari tahu. Tapi pertama-tama, inilah beberapa informasi umum tentang kedua refrigeran ini.




Apa itu R410A ?

Pada tahun 1991, sebuah perusahaan Amerika dengan nama Allied Signal menemukan dan mematenkan refrigeran R410A.


Lima tahun kemudian, gasoline menemukan jalannya ke unit pendingin udara perumahan, menggantikan R22 di AS, Jepang, dan Eropa.


Pada 2010, AS benar-benar menghapus R22. Sejak itu, R410A telah menjadi standar untuk semua AC baru di negara ini.


Tidak seperti refrigeran lainnya, R410A beroperasi pada tekanan yang jauh lebih tinggi. Oleh karena itu, penanganannya memerlukan penggunaan peralatan yang sesuai dengan kondisi tersebut.


Meskipun terdiri dari dua fuel yang berbeda, ia masih memiliki titik didih yang konstan. Karena itu, pengisian bejana tekan dengan R410A seharusnya relatif mudah dan tanpa kebocoran.


Berbeda dengan refrigeran haloalkana, R410A tidak mengandung klorin atau bromin.


Sebaliknya, gasoline hanya mengandung fluor, sehingga ODP-nya tidak ada. Itulah alasan mengapa R410A menjadi tersedia secara luas, menggantikan R22 dalam prosesnya.


Sementara R22 memiliki potensi pemanasan world 1810, R410A melebihinya dengan GWP 2088.


Namun, yang terakhir sebagian besar mengurangi konsumsi daya. Oleh karena itu, dampak lingkungannya secara drastis lebih rendah daripada R22.




Apa itu R32?

R32 , lebih dikenal sebagai difluorometana, adalah gasoline organik, seperti R410A. Dengan ODP 0, kedua fuel tersebut juga sama-sama tidak berbahaya bagi lapisan ozon.


Namun, R32 memiliki GWP 675, yang jauh lebih rendah daripada R22 dan R410A. Itu membuatnya menjadi alternatif yang tampaknya lebih baik.


R32 berkinerja baik dalam hal penurunan tekanan dan perpindahan panas. Ini adalah gasoline grade A2, yang berarti mudah terbakar.


Meskipun demikian, R32 telah berhasil digunakan selama bertahun-tahun sekarang, terutama di Cina, India, dan Jepang.


Untuk mengurangi risiko yang terkait dengan sifat mudah terbakarnya, para ahli merekomendasikan untuk menggunakan peralatan perpindahan panas yang memiliki muatan refrigeran rendah.


Yang cukup menarik, R32 adalah komponen yang ditemukan di refrigeran lain. Misalnya, dengan menggabungkannya dengan R125 dan R143a, kita dapat membuat refrigeran R407A dan R407B.


R32 juga merupakan salah satu dari dua gasoline yang membentuk R410A, yang kami jelaskan di atas.




Perbedaan Antara R410A dan R32



Tidak seperti R32, R410A memiliki suhu kritis yang rendah, yang pada gilirannya menghasilkan koefisien kinerja yang lebih rendah.

Selain itu, R32 kurang padat dari 410A. Itu membuat jumlahnya lebih kecil per satu tagihan. Mengingat bahwa kami mengukur GWP per kg, R32 memengaruhi iklim bahkan lebih kecil dari yang disarankan GWP-nya. Kedua fuel ini juga berbeda dalam hal kapasitas pendinginan volumetriknya. R410A memiliki VCP tinggi, yang membutuhkan pipa yang lebih besar. Jadi, tidak seefisien R32, yang VCP-nya jauh lebih rendah. Selain itu, R32 memiliki rasio tekanan yang lebih tinggi daripada R410A. Secara keseluruhan, R32 jauh lebih efisien daripada R410A. Namun, ia juga memiliki beberapa kekurangan, yaitu suhu pelepasannya yang tinggi. Karena itu, dapat memecah minyak dalam sistem, yang menyebabkan kejang bantalan. Untungnya, ada cara untuk membatasi suhu pelepasan R32 sehingga sistem dapat berfungsi dengan baik.




R410A dan R32 — Mana yang Lebih Baik?



Semua yang kami katakan sejauh ini menunjukkan bahwa R32 adalah pemenang yang jelas dari perbandingan kami. Karena R32 adalah gasoline komponen tunggal, lebih nyaman untuk digunakan dan lebih mudah untuk didaur ulang. Selain itu, GWP yang rendah dan COP yang tinggi menjadikannya kandidat yang sempurna untuk mendorong R410A menjadi usang. Menurut beberapa laporan, sebagian besar negara berniat untuk menghentikan R410A pada tahun 2025. Namun, beberapa orang menentang klaim bahwa R32 adalah pendingin masa depan. Namun, semuanya bermuara pada jenis AC dan pemasangan AC yang akan Anda dapatkan untuk rumah Anda. Mereka tidak memungkiri banyak manfaatnya. Namun, mereka mengklaim bahwa R32 hanyalah langkah lain untuk menemukan refrigeran ramah lingkungan terbaik. Selain itu, banyak orang khawatir tentang sifat mudah terbakar dari R32. Kami berharap artikel kami menjelaskan perbedaan antara R410A dan R32 dapat menambah pengetahuan anda.

Post a Comment for "Perbedaan Antara R410A dan R32"