-->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Masalah utama Pemanas Air Gas Dan Listrik



21 Masalah Yang Sering Terjadi Pemanas Air Gas Dan Listrik & Apa Yang Harus Anda Lakukan




    Banyak penduduk Indonesia telah mendengar cerita horor tentang pemanas air panas yang meledak dan membanjiri ruang bawah tanah perumahan atau loteng atas rumah. Cerita lain bahkan lebih dramatis, termasuk unit gas meledak dan terbang melalui atap rumah anda. Meskipun ini - terutama yang terakhir - adalah yang ekstrem, masalah lain lebih sering terjadi pada pemanas air, baik gas atau listrik.

    Dan untungnya, banyak yang merupakan perbaikan sederhana. Untuk membantu, kami di sini untuk mengekspos masalah pemanas air gas dan listrik teratas dan memberikan beberapa solusi.

Mari kita mulai dengan sebagian besar masalah pemanas air dasar: Tidak Ada Air Panas

Water Heater Listrik



Masalah : Tidak Ada Air Panas

1. Tanpa Daya (listrik):
    Pemanas air listrik yang gagal menghasilkan air panas terkadang hanya kekurangan daya. Periksa pemutus sirkuit, dan jika sirkuit tersandung, hidupkan sakelar lalu matikan lagi.


2. Reset Cut-off Suhu Tinggi (listrik):
    Jika setelah daya disuplai ke pemanas air, tetapi masih tidak menghasilkan air panas, coba setel ulang pemutus suhu tinggi.


3. Elemen Pemanas Buruk/Tidak Ada Daya untuk Elemen Pemanas (listrik):
   Elemen pemanas seringkali dapat menjadi akar dari tidak adanya air panas dalam pemanas air listrik. Uji setiap elemen pemanas untuk memastikan semuanya berfungsi dengan baik, jika tidak, periksa kembali sambungan listrik untuk memastikan mereka mendapatkan daya yang memadai dan lakukan perbaikan sesuai kebutuhan.


4. Pasangan Termo Buruk (gas):
    Jika pemanas gas tidak memanaskan air, mungkin karena termokopel yang buruk. Lampu pilot yang tidak menyala sering kali merupakan tanda sudah waktunya untuk mengganti termokopel


5. Gas – Katup Kontrol Gas Buruk (gas):
    Jika termokopel bukan akar masalahnya, lampu pilot yang tidak menyala dapat disebabkan oleh katup kontrol gas berbahaya yang perlu diganti.


6. Gas – Lampu Pilot Buruk (gas):
    Jika lampu pilot tidak menyala atau tetap menyala, itu bisa berarti lubang atau tabung lampu pilot tersumbat. Jika membersihkan lampu pilot tidak memperbaiki masalah, itu perlu diganti.


7. Gas – Pengapian Buruk (gas):

Jika lampu pilot tidak menyala, Anda juga harus memeriksa/menguji ignitor. Proses ini dapat dengan cepat dilakukan karena sebagian besar sistem akan memungkinkan seseorang untuk menimpa dan menyala sesuka hati secara manual. Jika tidak menyala secara manual, pengapian mungkin perlu diganti.



Masalah: Air Panas Tidak Cukup

8. Melebihi Kapasitas Pemanas Air (gas/listrik):
    Ketika pemanas air gagal menghasilkan air yang cukup panas untuk keinginan seseorang, seringkali karena pemanasnya tidak cukup besar. Coba batasi penggunaan air panas, dan jika ini memungkinkan air mencapai suhu yang diinginkan, mungkin sudah saatnya memasang pemanas air yang lebih besar.


9. Elemen Pemanas Kotor / Rusak (listrik):
    Dengan pemanas air listrik, kegagalan untuk menghasilkan suhu air yang memadai mungkin karena elemen pemanas tertutup sedimen, atau beberapa elemen pemanas gagal. Untuk mengetahui dengan pasti, Anda perlu memeriksa/menguji setiap elemen.


10. Pengaturan Termostat Terlalu Rendah (gas):
    Lampu pilot yang kotor dan katup kontrol gas yang buruk sering menyebabkan pemanas gas menghasilkan suhu air yang terlalu rendah. Namun, akar masalah yang paling umum adalah termostat yang disetel terlalu rendah.



Masalah: Kebocoran

11. Sambungan Buruk/Salah (gas/listrik):
     Kebocoran adalah masalah yang mendesak karena harus segera ditangani; itu tidak berarti mereka selalu menantang untuk diperbaiki. Paling sering, kebocoran air di dekat pemanas air disebabkan oleh sambungan pipa yang rusak. Pemeriksaan yang cermat akan memberi tahu apakah pipa ledeng harus diganti atau diperketat.


12. Katup T&P Bocor (gas/listrik):
Katup T&P sering menjadi sumber kebocoran pada pemanas air. Katup ini dapat menempel karena korosi dari waktu ke waktu dan harus diperbaiki dengan mudah. Meskipun untuk masalah pemanas air ini kemungkinan besar berarti saatnya untuk mengganti katup.


13. Bocor Dekat Bawah (gas/listrik):
    Air yang ditemukan di dekat bagian bawah tangki hampir selalu merupakan hasil khas dari air yang mengalir dari pipa pelimpah. Perbaikan sederhana adalah memasang pengait untuk mencegah air ini mengenai lantai.


Masalah: Air Kotor

14. Air Berwarna Karat (gas/listrik):
    Air berwarna karat kemungkinan besar disebabkan oleh korosi pada pipa ledeng atau tangki. Tindakan terbaik adalah memeriksa sistem dari tanda-tanda korosi dan melakukan perbaikan yang diperlukan.


15. Bau Tidak sedap (gas/listrik):
    Bau tak sedap yang biasa digambarkan sebagai bau telur busuk seringkali merupakan produk bakteri di dalam akuarium. Tangki perlu disiram dan dirawat, tetapi perbaikan cepat adalah mengubah termostat ke 140 derajat untuk membunuh bakteri apa pun.


16. Anoda Buruk (gas/listrik):
    Jika tangki telah dibilas dan dirawat untuk menghilangkan bakteri, tetapi bau unggas kembali muncul, sering kali merupakan simbol bahwa sudah waktunya untuk mengganti batang anoda tangki.

Water Heater Gas



Masalah: Pemanas Air Membuat Bunyi Mendesis

17. Penumpukan Sedimen (gas/listrik):
     Seiring waktu, sedimen dapat menumpuk di dasar tangki. Karena hal ini terjadi, endapan ini dapat menyebabkan pemanas air menjadi terlalu panas, yang akan menghasilkan beberapa suara aneh dari pemanas. Jika ada endapan, tangki perlu dikeringkan untuk menghilangkan sedimen ini.


18. Skala kapur (gas/listrik):
   Penumpukan kerak kapur sama khasnya dengan masalah penumpukan sedimen di pemanas air. Jika tangki tidak mengalir, itu bisa menjadi tanda bahwa sudah saatnya pemanas air disiram untuk menghilangkan kapur.



Masalah: Tekanan Air Panas Rendah

19. Pemipaan Pembatas (gas/listrik):
Tekanan air panas yang rendah jarang disebabkan oleh pemanas air. Sebaliknya, kemungkinan besar pipa ledeng terlalu kecil atau penuh dengan korosi atau sedimen yang menghambat aliran. Melepas keran aerator dapat dilakukan untuk menentukan apakah aliran dibatasi oleh residu atau korosi.



Masalah: Air Terlalu Lama Untuk Panas

20. Elemen Pemanas Listrik-Kotor (listrik):
Jika suhu air terlalu lama untuk pulih atau memanas dan pemanas air berukuran memadai, mungkin elemen pemanas perlu diperhatikan. Seringkali, elemen pemanas yang tertutup sedimen dapat memperlambat proses pemanasan air.



21. Lampu Pilot/Burner Kotor (gas):
Dengan pemanas gas yang membutuhkan waktu terlalu lama untuk memanaskan lampu pilot dan burner, kotoran adalah masalah umum. Lubang/cerobong lampu pilot atau burner mungkin kotor dan perlu dibersihkan atau diganti.

Post a Comment for "Masalah utama Pemanas Air Gas Dan Listrik"