-->
Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Kerja Pompa Submersible

 

Cara Kerja Pompa Submersible atau Pompa Sible

Apa itu Pompa Submersible? Bagaimana Cara Kerja Pompa Air Submersible?



  • Apa itu Pompa Submersible?
  • Bagaimana Pompa Submersible bekerja?
  • Jenis Pompa Submersible
  • Pompa Air Submersible Sumur Dalam
  • Pompa Baja Tahan Karat
  • Pompa Hisap Bawah
  • Pompa Berisi Minyak
  • Pompa Sumur Submersible Air Cooler
  • Pompa aliran Campuran dan Aksial
  • Pompa Utilitas Submersible
  • Pompa Submersible Crompton
  • Bagaimana Cara Mengutamakan Pompa Sumur Submersible?
  • Komponen Pompa Submersible
  • Kelebihan dan Kekurangan Pompa Air Submersible
  • Keuntungan Pompa Submersible
  • Kekurangan Pompa Submersible
  • Aplikasi Pompa Submersible
  • Untuk apa pompa submersible digunakan?
  • Apakah pompa submersible bisa kering?
  • Apakah pompa submersible lebih baik?
  • Berapa lama pompa submersible bekerja?
  • Mengapa pompa Submersible didesain berbeda dari pompa lainnya?


    Pompa adalah alat yang digunakan untuk memindahkan cairan dari satu lokasi ke lokasi lain. Ada beberapa jenis pompa yang digunakan di berbagai industri di seluruh dunia. Pompa submersible adalah jenis pompa yang terkenal. Ini adalah jenis pompa sentrifugal bertingkat. Pompa submersible juga dikenal sebagai pompa sumur.


Apa itu Pompa Submersible?

    Pompa submersible adalah peralatan mekanis yang bekerja dengan mendorong air ke permukaan, bukan menariknya. Ini memiliki motor tertutup rapat yang terhubung ke badan pompa yang membantu mendorong cairan ke permukaan. Ini adalah jenis pompa sentrifugal yang paling terkenal.

    Pompa submersible terutama digunakan untuk memompa air dari sumur. Jenis pompa ini mendorong air ke permukaan dengan mengubah gerakan rotasi (kecepatan) menjadi energi kinetik, dan bilah diffuser selanjutnya mengubah kinetik ini menjadi energi tekanan.

    Manfaat signifikan dari pompa ini adalah dapat mencegah pompa dari kavitasi—pompa ini dikenal sebagai pompa submersible karena terendam seluruhnya di dalam air. Oleh karena itu, tujuan utama pompa ini adalah untuk memompa air keluar dari tangki, sumur, atau bejana lain dengan cara merendamnya ke dalam air atau cairan lain. Pompa ini juga digunakan dalam aplikasi minyak berat air panas di mana cairan bertekanan dari tanah digunakan untuk menggerakkan motor hidrolik di sumur, bukan motor listrik.


Pompa air Submersible

    Pada tahun 1928, Armais Arutunoff menemukan pompa submersible pertama. Dia adalah seorang insinyur dalam sistem transportasi minyak Armenia. Desain pompa ini ditentukan oleh Pleuger Pumps pada tahun 1929.

    Biasanya, pompa ini tidak memerlukan priming karena benar-benar terendam dalam cairan. Namun, pompa berkualitas tinggi ini menciptakan kerumitan dan tidak dapat berfungsi dengan baik tanpa masalah, sehingga tidak pernah dikeluarkan dari air. Pompa ini adalah pilihan yang baik dalam banyak situasi karena mencegah kavitasi pada pompa.

    Ada banyak aplikasi pompa submersible di berbagai industri. Misalnya, pompa submersible satu tahap digunakan untuk keperluan industri, pembuangan limbah, dan drainase, dan pompa multi-tahap lebih disukai untuk keperluan industri, komersial, kota, dan perumahan.


Baca juga: Berbagai Jenis Pompa


Bagaimana Pompa Submersible bekerja?

    Cara kerja pompa submersible sedikit berbeda dari pompa jet. Karena jet pump memindahkan fluida dengan cara menariknya sedangkan submersible pump memindahkan fluida dengan cara mendorongnya. Pompa air submersible adalah mesin yang dihubungkan dengan motor yang tertutup rapat. Ini adalah jenis pompa sentrifugal. Oleh karena itu, cara kerjanya sangat mirip dengan jenis pompa sentrifugal lainnya. Pompa submersible menenggelamkan seluruhnya di dalam air.


Pompa air Submersible Bekerja

    Selama kerja pompa air submersible, ia mendorong air ke permukaan. Saat air sumur atau reservoir masuk ke pompa melalui katup kaki, air tersebut mengenai impeller. Impeller adalah unit putar yang memiliki banyak sudu tetap. Impeller ini dihubungkan dengan motor listrik melalui sebuah poros. Impeller berputar dengan putaran poros.

    Saat air mengenai bilah impeller, bilah mengubah energi kinetik air menjadi kecepatan dan meningkatkan kecepatan air. Setelah melewati impeller, air masuk ke dalam diffuser, yang selanjutnya mengubah kecepatan air menjadi energi tekanan. Dengan cara ini, diffuser meningkatkan tekanan air yang diinginkan; setelah itu, air bertekanan keluar melalui katup outlet pompa.


Jenis Pompa Submersible

Pompa submersible memiliki beberapa jenis yang sebagian besar digunakan di tangki dan sumur yang berbeda. Jenis pompa sumur submersible yang paling terkenal diberikan di bawah ini:

  • Pompa Sumur Dalam
  • Pompa Baja Tahan Karat
  • Pompa Hisap Bawah
  • Pompa Berisi Minyak
  • Pompa Pendingin Air
  • Pompa Utilitas Submersible
  • Pompa Aliran Campuran dan Aksial
  • Pompa Submersible Crompton


1. Pompa Air Submersible Sumur Dalam

    Pompa sumur dalam adalah jenis pompa submersible yang paling terkenal. Sebuah kapal selam Apa itu Pompa Submersible? | Bagaimana Cara Kerja Pompa Air Submersible?

    Pompa adalah alat yang digunakan untuk memindahkan cairan dari satu lokasi ke lokasi lain. Ada beberapa jenis pompa yang digunakan di berbagai industri di seluruh dunia. Pompa submersible adalah jenis pompa yang terkenal. Ini adalah jenis pompa sentrifugal bertingkat. Pompa submersible juga dikenal sebagai pompa sumur.


  • Apa itu Pompa Submersible?

    Pompa submersible adalah peralatan mekanis yang bekerja dengan mendorong air ke permukaan, bukan menariknya. Ini memiliki motor tertutup rapat yang terhubung ke badan pompa yang membantu mendorong cairan ke permukaan. Ini adalah jenis pompa sentrifugal yang paling terkenal.

    Pompa submersible terutama digunakan untuk memompa air dari sumur. Jenis pompa ini mendorong air ke permukaan dengan mengubah gerakan rotasi (kecepatan) menjadi energi kinetik, dan bilah diffuser selanjutnya mengubah kinetik ini menjadi energi tekanan.

    Manfaat signifikan dari pompa ini adalah dapat mencegah pompa dari kavitasi—pompa ini dikenal sebagai pompa submersible karena terendam seluruhnya di dalam air. Oleh karena itu, tujuan utama pompa ini adalah untuk memompa air keluar dari tangki, sumur, atau bejana lain dengan cara merendamnya ke dalam air atau cairan lain. Pompa ini juga digunakan dalam aplikasi minyak berat air panas di mana cairan bertekanan dari tanah digunakan untuk menggerakkan motor hidrolik di sumur, bukan motor listrik.


Pompa air Submersible

    Pada tahun 1928, Armais Arutunoff menemukan pompa submersible pertama. Dia adalah seorang insinyur dalam sistem transportasi minyak Armenia. Desain pompa ini ditentukan oleh Pleuger Pumps pada tahun 1929.

    Biasanya, pompa ini tidak memerlukan priming karena benar-benar terendam dalam cairan. Namun, pompa berkualitas tinggi ini menciptakan kerumitan dan tidak dapat berfungsi dengan baik tanpa masalah, sehingga tidak pernah dikeluarkan dari air. Pompa ini adalah pilihan yang baik dalam banyak situasi karena mencegah kavitasi pada pompa.

    Ada banyak aplikasi pompa submersible di berbagai industri. Misalnya, pompa submersible satu tahap digunakan untuk keperluan industri, pembuangan limbah, dan drainase, dan pompa multi-tahap lebih disukai untuk keperluan industri, komersial, kota, dan perumahan.

  • Pompa Sumur Dalam
  • Pompa Baja Tahan Karat
  • Pompa Hisap Bawah
  • Pompa Berisi Minyak
  • Pompa Pendingin Air
  • Pompa Utilitas Submersible
  • Pompa Aliran Campuran dan Aksial
  • Pompa Submersible Crompton


1. Pompa Air Submersible Sumur Dalam

    Pompa sumur dalam adalah jenis pompa submersible yang paling terkenal. Sebuah kapal selam pompa sumur rsible digunakan untuk memompa air dari sumur ke rumah Anda atau area yang diinginkan. Pompa ini sepenuhnya terbenam di dalam air sumur. Karena digunakan di dalam sumur, maka dikenal sebagai “pompa sumur submersible“.


  • pompa sumur dalam

    Pompa sumur dalam juga dapat digunakan untuk keperluan kota. Sebuah motor listrik digabungkan dengan badan pompa ini yang juga bekerja di bawah air. Setelah pompa ini mulai bekerja, mereka harus benar-benar terendam air. Akibatnya, pompa ini sering dapat memompa air segar atau asam lemah.


2. Pompa Baja Tahan Karat

    Pompa ini memberikan kinerja yang lebih baik daripada pompa besi cor. Jenis pompa ini sepenuhnya dilapisi dengan stainless steel karena itu dikenal sebagai pompa stainless steel. Seluruh pompa benar-benar terendam air saat bekerja.


  • Pompa baja tahan karat

    Ini memiliki ketahanan asam yang tinggi. Pompa jenis ini sering memindahkan air panas atau sedikit asam. Sumber air seperti sumur juga dapat dilindungi oleh jamur uniknya, dan air tawar juga dapat sering berpindah.


3. Pompa Hisap Bawah

    Pompa ini banyak digunakan di sungai, pertambangan, pengeringan, kolam renang, dan danau. Mereka dilengkapi dengan selongsong pemandu di bawah pompa. Pompa air submersible hisap bawah menyedot air dari dasar sumur dan secara efektif memastikan fungsi pendinginan motor yang berkualitas tinggi.


  • Pompa sumur submersible Hisap Bawah

Ini adalah pompa darurat dan ekspedisi. Pompa ini memiliki instalasi yang mudah dibandingkan dengan jenis pompa lainnya. Pompa hisap bawah memiliki kepala tinggi.


4. Pompa Berisi Minyak

    Pompa oli menggunakan motor listrik yang terendam oli. Pompa ini banyak digunakan untuk memasok air ke daerah pegunungan, sistem drainase, air layanan, pengangkatan air di sumur, irigasi lahan pertanian, perbukitan, pasokan air rumah, dll.

    Dalam pompa ini, injeksi oli diperlukan untuk mendinginkan motor yang dipanaskan. Karena minyak tidak membeku, oleh karena itu, minyak ini juga dapat digunakan di tempat yang sejuk.


  • pompa submersible berisi minyak

    Jenis pompa submersible ini sangat mudah dipasang dan dipulihkan. Mereka menyalurkan air bersih ke sungai, kolam, atau danau.


5. Pompa Sumur Submersible Air Cooler

Pompa pendingin air submersible umumnya digunakan di kawasan industri, air perumahan, irigasi lahan pertanian, dan aplikasi lainnya. Seperti pompa berisi minyak, itu juga dapat bekerja di bawah air. Motor pompa ini juga dapat diatur di bawah air untuk operasi. Air tawar dapat disuntikkan untuk mendinginkan motor listrik.


  • Pompa Pendingin Air

Jenis pompa ini cocok untuk tempat-tempat yang membutuhkan air berkualitas tinggi.


6. Pompa aliran Campuran dan Aksial

    Pompa ini banyak digunakan dalam drainase, stasiun pemompaan pemadatan air, drainase limbah, drainase sungai, pengolahan limbah, dan kontrol luapan. Sifat aliran yang tidak menyumbat dan masif meningkatkan kondisi kerjanya. Selain itu, sistem penyegelan rangkap tiga dapat memperpanjang umur pipa dengan mencegahnya dari kebocoran.


7. Pompa Utilitas Submersible

Pompa utilitas submersible adalah pompa multifungsi dan multiguna. Mereka gunakan untuk menghilangkan drainase akuarium dan air tergenang yang bermasalah dari tempat tinggal dan area luar ruangan. Ini adalah jenis pompa yang sangat terkenal karena fitur unggulannya. Pompa air utilitas submersible dapat sepenuhnya terendam dalam air untuk jangka waktu yang lama untuk digunakan dalam aplikasi yang lebih besar. Ini menawarkan pengaturan otomatis dan manual. Beratnya hanya 9 kilogram.


  • Pompa utilitas submersible

    Pompa utilitas submersible terbuat dari aluminium cor. Juga, ini adalah pompa portabel. Rumah cetakan pompa bebas dari karat atau korosi. Hal ini dapat memompa hingga 27 GPM kapasitas.

    Sebuah pompa utilitas juga dapat menghilangkan genangan air dari ruang bawah tanah atau halaman yang tergenang. Sebaliknya, pompa Sump menghilangkan air yang terkumpul di sekitar fondasi rumah Anda.


8. Pompa Submersible Crompton

    Pompa submersible Crompton terbuat dari besi cor. Ini memiliki impeller tunggal. Jenis pompa ini dapat mengontrol padatan hingga 30mm. Tudung kabelnya terbuat dari stainless steel.


  • Pompa submersible Crompton

    Sebagian besar, pompa ini digunakan untuk pabrik kertas, industri gula, pabrik pengolahan air limbah, bangunan yang sedang dibangun, kolam renang, hotel, dan restoran.


  • Bagaimana Cara Mengutamakan Pompa Sumur Submersible?

    Pompa sumur submersible menggerakkan air dalam sistem sumur. Pompa ini bekerja sesuai dengan prinsip kerja gabungan pompa injektor dan pompa sentrifugal kemudian mentransfer air sumur. Priming merupakan faktor penting untuk kerja yang tepat dari pompa sumur dalam. Jika pompa sumur submersible Anda tidak priming, ikuti langkah-langkah berikut untuk melakukan prime-nya:


Langkah 1: -

Pertama, matikan pompa Anda dan lepaskan dari sakelar listrik.


Langkah 2: -

Lakukan pemeriksaan yang benar pada konektor dan pompa dari keretakan atau kerusakan.


Langkah 3: –

Hilangkan sumbat utama plastik atau karet dari sisi atas pompa Anda. Setelah itu, masukkan pipa air ke dalam lubang terbuka di bagian atas pompa.


Langkah 4: –

Pindahkan air ke rumah pompa melalui pipa atau tabung air. Biarkan pipa atau tabung mengalirkan air di dalam wadah sampai air mulai fkeluar dari rumah pompa karena pengisian rumahan.


Langkah 5: –

Sekarang, lepaskan pipa air dan masukkan sebagian sumbat utama ke dalam lubang yang terletak di bagian atas pompa. Nyalakan sistem pompa sampai tidak ada gelembung udara yang keluar dari dasar steker.


Langkah 6: –

Jika gelembung udara keluar dari pompa, lepas lagi sumbat utama dan isi rumah pompa. Setelah mengulangi langkah-langkah yang dibahas di atas, masukkan kembali steker utama sebagian ke dalam lubang dan Nyalakan pompa sampai gelembung udara berhenti.


Langkah 7: –

Ulangi seluruh proses lagi dan lagi sampai air mulai mengalir keluar dari pompa, bukan udara. Setelah ini, masukkan steker utama sepenuhnya ke dalam lubang pompa.


Langkah 8: –

Ulangi proses di atas sesuai kebutuhan.


Komponen Pompa Submersible

Pompa submersible memiliki komponen-komponen berikut:

  • Tali Pengaman
  • klem
  • Periksa Katup
  • Pompa Submersible
  • Kabel pompa
  • Tali Pengaman
  • Pengukur tekanan
  • Perpindahan tekanan
  • Penangkap Torsi
  • Kaos tangki
  • Katup Kontrol Aliran
  • Filter Sedimen
  • Katup bola
  • Katup Pembuangan
  • Katup Relief
  • Impeller
  • Katup Masuk dan Keluar


1) Pompa air submersible

Komponen pompa ini benar-benar terbenam di dalam air yang digunakan untuk mendorong air ke permukaan. Ia bekerja sangat efisien. Ini memiliki kemampuan self-priming.


2) Periksa Katup

Katup periksa adalah jenis katup yang terkenal. Ini digunakan untuk menghentikan aliran balik cairan di dalam pompa. Ini juga dikenal sebagai katup satu arah. Lokasi dan jumlah katup periksa yang dibutuhkan untuk pompa tergantung pada kedalaman konfigurasi pompa sumur. Instalasi di bawah 200 kaki memerlukan katup periksa di permukaan lubang sumur dan katup periksa di pintu keluar pompa.


Jika Anda mengatur posisinya lebih dalam, maka Anda akan membutuhkan lebih banyak katup periksa. Berikut ini adalah beberapa faktor yang harus dipertimbangkan untuk pemasangan check valve:

  • Selang
  • Volume air
  • Berat pompa sumur submersible
  • Penurunan tekanan katup
  • Kehilangan gesekan selang
  • Kecepatan air.

3) Klem

Penjepit pipa digunakan untuk menyegel pipa poli terhadap pas sisipan berduri untuk membuat sambungan tarik yang andal dan segel kedap air. Semua klem baja tahan karat kelas 300 memungkinkan klem untuk memastikan masa pakai pompa selama pemasangan sumur atau ketika ketahanan korosi tertinggi diperlukan.


4) Tali Pengaman

Di pompa air submersible Anda, Anda dapat melihat bahwa tali pengaman terhubung langsung ke pompa dan terletak di kepala sumur. Tujuan utamanya adalah untuk menghentikan pemisahan pipa, yang dapat menyebabkan kehilangan pompa di dasar sumur. Jika terjadi kegagalan pipa riser, tali pengaman juga menyediakan cadangan sehingga installer dapat menarik pompa keluar dari lubang bor. Sebelum setiap pompa digantung di sumur, itu harus diamankan dengan tali pengaman.


5) Kabel Pompa

Kabel pompa digunakan untuk mentransfer listrik ke pompa. Kebanyakan pompa submersible menggunakan kabel yang memiliki 2 atau 3 kabel.


6) Ikatan Kabel

Ini digunakan untuk mengamankan riser kabel pompa secara efisien di antara pelindung kabel. Selain itu, beberapa kabel memerlukan pengikat zip untuk dipasang ke riser yang terpisah tidak lebih dari 10 kaki.


7) Sakelar Tekanan

Sakelar tekanan mengatur pengoperasian pompa air submersible. Ini memiliki membran built-in yang bergerak maju dan mundur untuk menukar tekanan sistem air. Sakelar tekanan tersedia dalam model tugas berat, sedang, dan standar untuk mengontrol berbagai macam tekanan dan peringkat listrik.


8) Pengukur Tekanan

Dengan pengukur tekanan, Anda dapat dengan mudah memantau status operasional pompa Anda. Anda juga dapat melihat pengaturan ON dan OFF sakelar pompa Anda dengan pengukur tekanan. Pengukur ini terletak di bagian aksesori yang mengarah ke T-head tangki air.


9) Impeller

Ini adalah komponen pompa yang berputar. Ini memiliki beberapa bilah tetap. Ini mengubah K.E air menjadi kecepatan.


10) Katup Masuk dan Keluar

Katup masuk digunakan untuk menyedot air di dalam pompa sedangkan katup keluar digunakan untuk mengeluarkan air dari pompa.


Keuntungan dan Kerugian Pompa Air Submersible

Pompa air submersible memiliki kelebihan dan kekurangan sebagai berikut:


Keuntungan dari Pompa Submersible

  • Pompa ini mencegah masalah kavitasi.
  • Tidak perlu priming manual karena terendam dalam air dan mendapat priming dari sana.
  • Kabel pompa sumur air submersible dapat digunakan di air tawar dan air asin.
  • Ini memiliki efisiensi tinggi dibandingkan jenis lainnya.
  • Ini menghemat sebagian besar energi karena menyedot air di dalam dirinya sendiri dengan menggunakan tekanan air.
  • Pompa air submersible dapat mengontrol cairan dan padatan
  • Ini memiliki kerja yang tenang
  • Pompa ini lebih efisien daripada pompa jet.
  • Pompa submersible mentransfer cairan dengan mendorongnya, sementara pompa jet mentransfer cairan dengan menariknya.
  • Pompa ini dapat menghemat banyak energi.
  • Ini juga dapat bekerja dengan merendam sepenuhnya di dalam air
  • Ini tidak memiliki masalah kavitasi.
  • Jenis pompa ini memiliki tekanan internal yang cukup untuk memompa air
  • Kekurangan Pompa Submersible
  • Jika segel pompa kehilangan integritasnya, itu dapat menimbulkan masalah kebocoran pompa dan akhirnya merusak komponen internal.
  • Kekurangan air dapat menyebabkan motor terlalu panas.
  • Pompa terendam, sehingga kegagalan pompa tidak dapat ditemukan dengan cepat.
  • Jika pompa tidak sepenuhnya terendam, dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan.
  • Dibandingkan dengan pompa non-submersible, pompa submersible memiliki biaya tinggi.
  • Segel pompa memburuk seiring waktu.
  • Aplikasi yang berbeda memerlukan jenis pompa yang berbeda, dan satu pompa tidak dapat melayani semua aplikasi.
  • Motor pompa membutuhkan perawatan yang tinggi; jika tidak, itu akan menjadi terlalu panas.
  • Pompa air submersible tertutup rapat, yang berkarat seiring waktu. Oleh karena itu, air dapat masuk ke motor dan merusak bagian-bagiannya.
  • Pompa ini sulit diperbaiki karena sifatnya yang submersible.
  • Pompa jenis ini memiliki harga yang tinggi karena sifat mekaniknya
  • Itu tidak dapat digunakan untuk semua jenis aplikasi.
  • Ini memiliki perawatan yang rumit.
  • Aplikasi Pompa Submersible
  • Pompa submersible digunakan untuk pengeringan, produksi minyak, pasokan air minum, aplikasi irigasi.
  • Pompa ini bekerja di sumur, saluran air, dan sumur basah.

Pompa ini juga dapat digunakan di tanaman dan kolam. Kolam biasanya menggunakan pompa air submersible untuk memompa kotoran yang masuk ke rumah dan bangunan lain, kavling gedung, dan saluran pembuangan.


Untuk apa pompa submersible digunakan?

Pompa submersible digunakan untuk aplikasi berikut:


  • Ini digunakan untuk memompa air sumur
  • Kegunaan untuk sistem irigasi, terutama dalam irigasi pertanian
  • Pompa ini juga digunakan dalam industri minyak untuk memompa minyak dari tanah atau tangki ke area yang diinginkan
  • Juga digunakan untuk memompa limbah
  • Bisakah pompa submersible kering?
  • Ya, pompa submersible dapat bekerja dalam kondisi kering ketika level air menjadi lebih rendah dari level minimum yang disyaratkan.
  • Apakah pompa submersible lebih baik?
  • Ya, karena pompa ini membutuhkan energi yang rendah untuk bekerja dan juga bekerja lebih efisien daripada pompa lainnya.


Berapa lama pompa submersible bekerja?

    Pompa submersible maksimum dapat bekerja hingga 8 hingga 10 tahun. Pompa submersible juga dapat bekerja hingga 15 tahun jika Anda menggunakannya secara moderat.


Mengapa pompa Submersible didesain berbeda dengan pompa lainnya?

    Motor pompa submersible harus disegel sepenuhnya untuk mencegah air masuk ke sistem kelistrikan. Masalah atau kerusakan pompa konvensional dapat diidentifikasi dengan mudah karena bekerja di luar air. Sementara pompa submersible terendam air, sulit untuk mengidentifikasi masalah mereka. Desain unik dari pompa submersible mencegah mereka dari masalah ini. Oleh karena itu, pompa submersible memiliki desain desain yang berbeda dengan pompa lainnya.

Post a Comment for "Cara Kerja Pompa Submersible"